Ayat Al-Qur'an

Jumat, 20 April 2012

Teori Konflik Karl Marx

Teori Konflik Karl Marx


Sejarah Awal

Karl Marx adalah salah satu tokoh sosiologi yang lahir pada bulan Mei 1818 di Trier, Jerman. Ayahnya adalah seorang pengacara yang pindah agama dari Yahudi menjadi Kristen Protestan. Pemikiran Karl Marx berangkat dari filsafat Hegel, French, dan David Ricardo (filsafat ekonom klasik). Karl Marx ialah pendiri ideologi komunis dan juga merupakan seorang teoritikus besar kapitalisme. Selain ekonom, ia juga seorang philosopis, sosiologis, dan seorang revolusionir. Ia mendapat gelar Ph.D dalam filsafat pada tahun 1841 di Bonn, Berlin, dan Jena.

Karl Marx pernah menjadi pimpinan redaksi sebuah harian radikal 1843-1844. Ia menikah dengan Jenny Von Westphalen, putri seorang bangsawan, dan pindah ke Paris. Di sana ia menjadi penerjemah teori-teori Friedrich Engels (Sosialis Prancis). Dari seorang liberal radikal ia menjadi seorang sosialis. Beberapa tulisan penting lahir pada tahun 1845, yang membuatnya ia diusir oleh pemerintah Perancis dan pindah ke Brussel di Belgia. 

Bersama dengan Engels ia menulis Manifesto Komunis. Kemudian pecahlah revolusi’48, berawal di Perancis, kemudian juga di Prussia dan Austria. Marx kembali ke Jerman secara ilegal. Tetapi revolusi itu akhirnya gagal. Karena diusir dari Belgia, Marx akhirnya pindah ke London. Di London mulai tahap baru dalam hidup Marx. Ia lebih memusatkan perhatiannya pada studi ilmu ekonomi. 

Tahun-tahun itu merupakan tahun-tahun paling suram dalam kehidupannya. Keluarganya miskin dan sering kelaparan. Karena sikapnya yang sombong dan otoriter, hampir semua bekas kawan terasing daripadanya. Akhirnya, baru 1867, terbit jilid pertama Das Kapital, karya utama Marx yang memuat kritiknya terhadap kapitalisme (jilid kedua dan ketiga baru diterbitkan oleh Engels sesudah Marx meninggal). Akhirnya pada tahun 1883, ia meninggal dunia dan pemakamannya hanya dihadiri oleh 8 orang kawannya.

Teori Konflik Karl Marx

Pengertian konflik :
Konflik merupakan pertentangan antara kelas borjuis melawan kelas proletar yang memperebutkan sumber-sumber ekonomi (alat-alat produksi).

Kelas sosial :
Karl Marx menjelaskan bahwa masyarakat pada abad ke-19 di Eropa, terbagi menjadi 2 kelas sosial yakni

a. Borjuis       : pada jaman kolonialisme kaum pemilik modal yaitu mereka yang memiliki alat-alat kerja/produksi misalnya pabrik, mesin, dan tanah. Tetapi pada jaman modern, kaum borjuis adalah mereka yang memiliki knowledge/keahlian khusus.

b. Proletar      : kaum pekerja miskin.
Dalam sistem produksi kapitalis kedua kelas tersebut saling ketergantungan namun tidak seimbang. Kelas proletar tidak dapat hidup jika tidak bekerja. Sedangkan kelas borjuis meskipun pabriknya tidak berjalan, ia masih dapat bertahan dari modal yang dikumpulkannya selama pabriknya bekerja yakni dengan menjual pabriknya. Dengan demikian kelas borjuis adalah kelas yang kuat, sedangkan kelas proletar adalah kelas yang lemah. 

Kedua kelas ini berada dalam suatu struktur sosial hirarkis, kaum borjuis melakukan eksploitasi terhadap kaum proletar dalam proses produksi. Dan pemilikan alat-alat produksi sebagai unsur pokok pemisahan kelas dalam masyarakat. Marx juga menjelaskan bahwa seluruh keteraturan dalam masyarakat proletar disebabkan adanya pemaksaan oleh para penguasa (borjuis).

Penyebab konflik :
Karena ada kelas-kelas dalam masyarkat dimana terjadi ketidaksetaraan sosial yang tinggi antara kaum borjuis & proletar.

Fungsi konflik :
Untuk mencapai keadilan dan kemakmuran di dalam masyarakat diperlukan revolusi kelas. Revolusi ini bisa dilakukan dengan cara kekerasan agar terjadi perubahan drastis ke arah yang lebih baik.

Faktor produksi dalam konflik :
Borjuis sebagai pemilik modal memiliki kontrol penuh untuk mengendalikan roda ekonomi dan melakukan eksploitasi terhadap pekerja.

Tenaga kerja :
Perusahaan dikendalikan sepenuhnya oleh kelas borjuis. Kaum pekerja akan tetap tereksploitasi bila tidak memiliki kesadaran untuk melakukan perjuangan kelas. Marx tidak membedakan skill setiap pekerja.

Dampak konflik :
Karl Marx lebih menekankan pada dampak negatif dari konflik yakni ;
-Menyebabkan keretakan hubungan antara anggota kelompok.
-Mengakibatkan perubahan kepribadian para individu.
-Mengakibatkan kerusakan harta benda dan nyawa manusia.
-Menimbulkan dominasi atau penaklukan oleh salah satu.

Akan tetapi, ia juga melihat adanya dampak positif dari konflik yakni timbulnya gerakan sosial yang besar (revolusi) yang dapat dijadikan alat yang efektif oleh kelas proletar untuk mendapatkan kesetaraan dalam pembagian sumber-sumber ekonomi.

Kelemahan pada teori Karl Marx :
Teori kelas sosial dan konfliknya hanya relevan pada awal kapitalisme (awal revolusi industri) dan tidak lagi sesuai dengan masyarakat industry post kapitalis. Hal ini dikarenakan pekerjaan masyarakat semakin heterogen dan hak-hak dan kemakmuran masyarakat mulai mengalami peningkatan.


daftar pustaka :
Suseno, Franz Magnis. 1999. Pemikiran KARL MARX “Dari Sosialisme Utopis ke Perselisihan Revisionisme”.  Jakarta : PT. Gramedia Pustaka Utama.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar